Band asal Belanda dan Yogyakarta Menangkan TPJC 2023

Band Asal Belanda

Bandung Side, Gatot Subroto – Band asal Belanda dan Yogyakarta merebut juara 1 pada gelaran final The Papandayan International Online Jazz Competition 2023 (TPJC) yang dilaksanakan secara hybrid di Cimanuk Ballroom, Hotel The Papandayan pada 13 Juni 2023.

Kompetisi jazz yang merupakan rangkaian dari acara Road to TPJF 2023 ini menampilkan dewan juri yang terdiri dari Saksofonis asal Belanda Ben Van Gelder, Dwiki Dharmawan, Barry Likumahua, Venche Manuhutu dan seniman senior Bandung, Hari Pochang,

Setelah melalui proses penyeleksian dan penilaian yang ketat atas syarat yang harus dipenuhi untuk menjadi pemenang TPJC 2023, Dewan Juri memutuskan 5 band menjadi pemenang kompetisi tahun ini.

Pada kategori Jazz Warrior juara Kedua dimenangkan oleh band asal Jakarta Sshhibuea & The Sshhocial Klabb, dan juara Pertama dimenangkan oleh band asal Belanda Up Front Jazz Collective.

Band Asal Belanda
Saat pengumuman Pemenang TPJC 2023 memalui hybrid.

Untuk kategori Youth Jazz, juara Ketiga dimenangkan oleh band asal kota pahlawan yakni One Rhythm Surabaya yang ikut kedua kalinya setelah tahun kemarin gugur di babak final.

Juara Kedua dimenangkan oleh band asal Bandung Eventide, dan juara Pertama dimenangkan oleh Social Call band asal Bantul Yogyakarta.

Dwiki Dharmawan pada saat penampilan Social Call berkomentar, “Komposisi yang sangat indah dengan harmoni yang indah, dan kalian tampil dari kesederhanaan dan kejujuran dalam bermusik. SMK kalian pasti akan sangat bangga”.

Barry menambahkan, “speechless! Bagus banget, komposisinya keren, chord changes bagus banget dan temponya sangat stabil, sampai ketemu di panggung jazz Indonesia ya guys, kalian keren!”.

Pemenang TPJC Best Young New Talent 2023 berhasil dimenangkan oleh I Gede Nayaka Farell, gitaris dari band Social Call yang memenangkan juara pertama pada kategori Youth Jazz.

Band Asal Belanda
Juara pertama kategori Youth Jazz dimenangkan oleh Social Call band asal Bantul Yogyakarta.

Nayaka yang berusia 17 tahun dinilai juri memenuhi syarat kategori yakni, berusia dibawah 23 tahun, memiliki kreativitas yang unik, dapat memimpin, menampilkan, mengorkestrasikan dan mengaransemen musik dalam berbagai gaya yang berbeda dan memiliki potensi dan semangat untuk membawa musiknya ke level selanjutnya.

Para juara mendapatkan hadiah tunai total ratusan juta rupiah, sertifikat dan piala serta berkesempatan tampil sebagai line-up pada The Papandayan Jazz Fest 2023 dan mendapatkan serangkaian publikasi oleh Media Group News.

TPJC adalah kompetisi band jazz internasional berkonsep hybrid yang diadakan secara virtual menggunakan platform konferensi online dan media sosial.

Kompetisi ini terbuka untuk grup profesional dan amatir dari segala usia di seluruh dunia, yang terbagi menjadi dua kategori usia yakni Youth Jazz, usia dibawah 23 tahun dan Jazz Warrior untuk usia diatas 23 tahun.

Musisi jazz dari seluruh dunia dapat menunjukkan bakat mereka dan memiliki kesempatan untuk mengembangkan eksistensi mereka di industri pertunjukan jazz melalui kreativitas mereka, hanya dengan mengirimkan video secara online.

The Papandayan International Online Jazz Competition 2024 akan dibuka kembali pada Januari 2024. Untuk info lebih lanjut kunjungi www.tpjazzfest.com. ***

loading...
Facebook Comments

Tinggalkan Balasan